Translate

Cendrawasih Raja

Burung Cendrawasih Raja memiliki ukuran yang agak kecil dibandingkan dengan saudara-saudaranya yang lain seperti Lesser Birds of Paradise, Twelve-wired Bird of Paradise, Western Parotia, Long-tailed Paradigala, dan lain-lain. Burung ini memiliki bulu di sayap, punggung dan kepala yang berwarna merah. Dadanya ada buku berbentuk perisai berwarna hijau. Bagian bawah dada, perut hingga buntutnya berwarna putih. Burung Cendrawasih Raja memiliki 2 antena dengan bulatan hijau di ekornya. Paruhnya kuning oranye.
Karena ia sering dilihat orang sedang hinggap di tali-tali atau rotan yang menggantung di pepohonan maka ia dipanggil juga dengan nama Cendrawasih Belah Rotan. 
Burung Cendrawasih Raja di hutan Susnguakti, Papua Barat
Cendrawasih Raja / King Bird of Paradise (Cicinnurus regius)
Cendrawasih Raja hidup di pohon yang ada tali-tali rotan menggantung dan melilit batang utama maupun cabang-cabangnya. Kebanyakan di satu pohon berukuran sedang hanya ada 1 ekor jantan. Ia akan berteriak memanggil pasangan betinanya untuk kawin di pagi hari dari sekitar jam 8 hingga 11 siang dan di sore hari kira-kira jam 14.30 - 16.00. Jika burung-burung betina yang datang ke sebuah pohon ada beberapa ekor, hal ini akan membuat Cendrawasih Raja yang ada di beberapa pohon lain di sekitarnya menjadi cemburu. Mereka akan datang ke pohon tersebut untuk mengejar para betina itu.
Cendrawasih Raja
Cendrawasih Raja di hutan hujan tropis
Cendrawasih Raja jantan yang menjadi tuan rumah di pohon tersebut akan marah dan mengusir jantan-jantan lain pesaingnya tersebut. Maka hal yang tak diinginkan pun terjadi, yakni, perkelahian dan kejar-kejaran di antara mereka.
Di sinilah hukum alam berlaku, siapa yang kuat maka ia akan bertahan. 
Wisata Nonton Burung Cendrawasih
Di Tanah Papua, ada banyak tempat yang bisa dikunjungi khususnya untuk wisatawan yang ingin menonton burung-burung Cendrawasih. 
Wisata Bird watching di Pegunungan Tambrauw
Wisata Prancis di hutan Tambrauw


Di Kabupaten Tambrauw, burung ini hidup di sepanjang kawasan pesisir terutama di hutan dataran rendah hingga pegunungan rendah dari Mega, Sausapor, Werur, Saubeba, Jen Womom, Weyos, Waibeem, Wau, dan sekitarnya hingga ke Imbuan dan Distrik Saukorem.
Di Manokwari, salah satu lokasinya adalah di Hutan Susnguakti yang terletak sekitar 1 jam perjalanan dengan kendaraan roda 4 dari Manokwari, ditambah lagi 1 jam jalan kaki naik gunung. 
Di hutan ini ada beberapa spesies burung surga seperti Cendrawasih Kuning Kecil, Cendrawasih Raja, Cendrawasih Dada Biru/ Toowa Cemerlang, Glossy-mantled Manucode, dll. 

Baca juga: 

No comments:

Post a Comment